Senin, Maret 07, 2016

Riyadh di Usia Dua Bulan

  No comments    
categories: 
Assalaamu'alaikum...

Alhamdulillah saya tau-tau udah dua bulan aja punya anak kecil. Hehehe. Alhamdulillah juga sisa-sisa sakit pasca melahirkan sudah berangsur pulih. Yang terberat adalah sisa berat badan yang nggak tu-run-tu-run! Hiks. Sisa sepuluh kilogram booow dari pasca melahirkan! Aiih matek ejkeh. Gimana cara nuruninnya ini, sedangkan porsi makan semakin banyak? :(

Sekarang saya mau cerita tentang tumbung kembang si riyadhut atau riyadun, panggilan slang buat anak saya, Riyadh.

BELAJAR TENGKUREP

Nggak pernah terpikir sama saya kalau Riyadh bakal lihai memiringkan badannya sendiri, apalagi belajar tengkurep di usia dua bulan. Dulu sebelum 40 hari, dia sering tidur miring. Ibarat kata, kepala dimana badan dimana. Tapi kebiasaan itu berangsur hilang seiring pertambahan usia.

Di pertengahan dua bulan, si Riyadh udah mulai belajar miring-miring, tapi belum bisa tengkurep. Masih susah angkat kepalanya. Awalnya, saya juga agak terkejut. Tiba-tiba si Riyadh udah belajar posisi miring aja. Apa karena belakangan sering saya kelonin. Usaha keras ada banget. In the end, saya atau daily people sering bantu Riyadh angkat kepalanya. Kalau udah tengkurep, kepalanya tegak banget untuk berdiri 90 derajat.

SEMAKIN RESPONSIF

Menginjak usia dua bulan, Riyadh udah mulai bisa diajak bicara. Ketawa masih jarang, tapi udah sering merespon dengan mata kepada orang yang mengajaknya bicara. Kalau bicara, baru sebatas a-o saja. Argh, ucu anet deh!

BOTAK (LAGI)

Berhubung rambut Riyadh itu "banyak sekali" alias tipis, maka saya putuskan untuk dibotakkin lagi! Dibotakkin nya pas gerhana matahari. Nggak maksud ambil momen gerhana si. Saya ambil momennya lebih kepada saat bulan naik atau membesar (wicis jatuh pada tanggal 1-15 bulan islam) dan hari Rabu. Kata orang duluan, bagus2nya seperti itu.

Niatnya mau dirawat ulang 'tu rambut. Namun, saya keseringan alfa nih kasih perawatan ke rambut dia. Heheeuu.. Cuman cuman cumannnn rambutnya yang sekarang udah nggak kaku sekali seperti saat pertama kali dibotakkin. Tumbuhnya juga udah mulai rata. Aheeee.. Tetep aja si yang keliatan cuman bagian samping kanan Kiri dan unyel-unyelnya.

PERGI KE PUNCAK

Yess, Riyadh udah nginep di Puncak, bogor. Alhamdulillah anteng marenteng. Yaa muntah si di sana dua kali, tapi alhamdulillah pas malem tidurnya nyenyak. Bangun malamnya normal gitu, 2-3 kali.

Awalnya saya agak ragu untuk mengajaknya ke Puncak. Berhubung saya ngintil kakak, jadi yaa at least Riyadh ada yang megangin juga. Ada yang mengerti urusan bayi bepergian. Hehehe.. Alhamdulillah selamat pergi-pulang.

BATUK PILEK PERTAMA KALI

Yess, pulang dari Puncak, si Riyadh langsung rewel. Esok harinya, dia batuk pilek sodara-sodara! Menurut saya si ini bukan oleh-oleh dari Puncak, tapi emang dasar emak bapaknya juga lagi pada pilek. Menularlah ke Riyadh sebagai pasien terakhir di keluarga kami.

Alhamdulillah saya tidak perlu membawanya ke dokter. Karena tidak demam, saya uap konvensional saja di rumah. Hanya tiga kali. Selebihnya, biarkan ASI bicara. Seminggu kemudian baru sembuh, pun emak bapake.

Tentang kondisi berat badan dan panjang badannya, saya belum tahu perkembangannya lagi. Riyadh tidak ada jadwal imunisasi dibulan ketiga ini.

Kalau dari segi imunisasinya, Riyadh udah sampai imunisasi DPaT, HIB, dan Polio 2. Bulan keempat akan melakukan imunisasi yang sama. Doakan yaa teman-teman supaya Riyadh sehat selalu, pun emak bapake. Semoga Riyadh jadi anak yang sholeh dan penyejuk hati kedua orangtuanya. Aamiin.

Wassalaam :*

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkomentar dengan sopan :)