Kamis, Agustus 06, 2015

[My 1st Pregnancy] Tentang Jenis Kelamin di Minggu ke-21

  15 comments    
categories: 
Assalaamu’alaikum...

Alhamdulillaaaaahh akhirnya ngeblog lagiiii! Eits, selamat lebaran dulu ya buat teman-teman yang merayakan. Mohon maaf lahir batin kalau saya suka sotoy-sotoy di blog maupun ranah dunia maya lainnya :)

Hare gene baru ngucapin “Met Lebaran”? Ke mane aje? Hehehe maap yak. Ada kok, ada. Saya available selalu, sedang menggemukkan badan aja di rumah buat si calon dedek payi. Tapiiii saya udah ngucapin “met lebaran” kok di Facebook pas hari ketiga. Bawaannya masih males online aja. Plus sibuk lebaran juga sih ke sana juga ke mari. Pulang-pulang sampe rumah udah tepar. Bebersihan badan, lalu tidurrrr -___-

Akhirnya punya juga foto lebaran tahun ini bersama suami dan calon dede payi. Waktu foto usia kehamilah udah 20 minggu. Masih belum terlalu terlihat ya? :D 

Okay, selanjutnya mengenai postingan bulanan saya. Mudah-mudahan nggak bosan. Yaa apalagi alau bukan cerita tentang kehamilan pertamakuuu ^^

Hamil Usia 21 Minggu

Alhamdulillah kehamilan saya sudah mencapai 21 minggu. Rabu (5/8/2015) kemarin saya check up bulanan ke dokter kandungan di RSIA Muhammadiyah. Alhamdulillahnya lagi, kandungan saya yang bulan lalu dibilang bayinya kecil, kini menunjukkan perkembangan yang sigifikan!

Bulan lalu BB calon bayi hanya 173 gram untuk ukuran 17 mingg, harusnya 200-an gramu. Usia 21 minggu ini, BB calon bayi sudah mencapai 419 gram. Kenaikannya lebih dari dua kali lipat! Nah, untuk ukuran diameter kepala, panjang paha, dan lingkar perut juga normal. Angka persisnya saya lupa karena saking leganya mengetahui kalau ada peningkatan signifikan di dalam janin saya.

Selain itu, denyut jantungnya bagus, 158 per menit. Air ketubannya pun cukup. Oh iya, seminggu sebelum ketemu dokter, saya sempat cek ke alternatif. Iseng-iseng aja sambil mengantarkan orangtua berobat.

Ilustrasi hamil (sumber: duniatips.com)

Begitu didengar oleh mantri melalui stetoskop, diketahui denyut janin saya lemah karena sang mantri hanya bisa mendengarkan suara detak jantung janin di bagian tengah perut saya. Sementara di sisi kanan dan kiri tidak terdengar.

Lalu, saya disarankan untuk periksa kehamilan di bidan. Ini dikarenakan, menurut mantri, bidan lebih teliti dalam memeriksa bumil dan tidak mau mengambil risiko caesar untuk proses persalinan. Ahhh dari pada kebanyakan pendapat yang berujng pusing sendiri, akhirnya saya tetap menunggu waktu bertemu dengan sang dokter kandungan dua minggu kemudian. Hasilnya? Seperti yang saya rinci di atas. Yeaaay, good job baby!

Yang lebih jeng-jeng lagiiii, saat di USG kemarin, jenis kelamin janin saya sudah bisa dilihat. GUESS WHAT? Dokter bilang, bayi saya laki-laki *sambil nunjung testisnya di layar USG* Agak gimana juga sihhh dalam hati saya, tapi nggak terlalu shock. Actually, saya mengharapkan perempuan :D Belakangan banyak kerabat yang komentar juga kalau saya akan melahirkan bayi perempuan. Ini dilihat dari ciri-ciri tubuh saya saat hamil: wajahnya bersih, tidak kusam, dan lebih senang konsumsi sayur juga buah apada trimester pertama kehamilan. Dan saya memang pengennya bayi perempuan. Ahh sudahlah, yang penting calon dede payi ini sehat selalu dan selamat yaa. Aamiin.

Dan seperti biasa, saya lupa meminta suster mendokumentasikan hasil USG -___-" Errr maaf yaa Nak. kamu nggak ada rekaman visual lengkap saat di dalam perut yang bisa dilihat pada saat lahir nanti.

Perubahan Bentuk Tubuh

Selanjutnya, bagaimana dengan perubahan badan saya? Alhamdulillah selepas puasa, nafsu makan saya kembali normal secara berangsur-angsur. Bahkan, cepet banget lapernya. Bega-bega yang dulu saya rasakan hingga bulan keempat kehamilan sudah mulai berkruang. Setidaknya walau bega, saya masih bisa paksanakan makanan untuk masuk ke perut. Perut saya pun mulai membuncit :)

Seminggu pasca lebaran, saya sempat menimbang berat badan di rumah kakak. Berat badan saya naik 2 kilogram menjadi 67 kg. Ini keajaiban buat saya, bisa nambah berat badan langsung dua kilo! Saya pun merasa sudah mulai susah buang air besar dan kecil dalam posisi jongkok. Suatu hal yang selalu saya pikirkan dari sebelum hamil :D Punggung kaki saya mulai gemuk. Mata kaki bagian dalam hampir tidak terlihat lagi.

Lebih shock lagi pada saat menimbang di RS kemarin. Berat badan saya naik 5 kilogram menjadi 70 kilogram! Pheeew.. Saya sampai menegaskan dua kali kepada suster. “Loh emang harusnya berapa? Yaa bener, balas dendam. Abis lebaran”, komentar suster.

Saya sempat shock begitu melihat hasil timbangan yang naik mencapai 5 kilogram. (sumber gambar)

Bagaimana dengan gerakan janin? Di bulan kelima saya mulai merasakan gerakan janin walaupun masih sangat lembut dan jarang sekali. Untuk waktu pertama kali merasakan gerakan janin, saya tidak merinci hingga sedetail itu. Yang jelas semalam pada saat bergadang menyelesaikan postingan lomba, janin saya bergerak-gerak di bagian bawah. Begitu disentuh saya, dia diam. Lalu gerak lagi beberapa saat kemudian. Mungkin saya disuruh tidur kali, ya karena sudah larut dan sudah lama tidak bergadang.

Dan untuk pertama kalinya juga di bulan kelima kehamilan, saya mengikuti kegiatan temu blogger di lokasi yang agak jauh. Cuman di Plaza Indonesia siih. Mengendarai mobil sendirian, pulang-pulang kaki kiri saya keram karena uratnya tegang. Sya ampuuunn.. Bener-bener nggak diduga! Padahal jalanan kala itu juga tidak terlalu macet.

Empat Bulanan

Ahhh saya hanya mau mengucap syukur selalu atas apa yang saya raskaan selama kehamilan ini. Oooh begini toh rasanya hamil. Begini ya proses penciptaan seorang manusia. Begini ya kondisi bayi saat saya juga sedang stress, sedih, dan marah.

Alhamdulillah Alloh kasih rejeki buat saya dan suami mengadakan syukuran. Pada saat acara halal biihalal di rumah mertua, mertua berinisiatif menyelipkan acara empat bulanan untuk si calon dede payi ini. Sesungguhnya doa yang diaminkan beramai-ramai lebih cepat dikabul oleh Alloh, aamiin.

Kalau dulu saat menghadiri acara empat atau nujuh bulanan, saya selalu berandai-andai kapan hal ini akan terjadi pada saya. Kini pada saat mengalaminya, saya tak kuasa menahan air mata. Pada saat dibacakan sholawat Nabi, saya menyalami satu per satu undangan yang hadir (acara empat bulanan untuk buibu). Memohon doa dari mereka agar anak yang saya kandung bisa lahir dalam keadalan sehat, selamat, dan menjadi anak yang berguna untuk semuanya. So touchy :)

Dalam acara empt bulanan tersebut, ada tausiyah yang disampaikan oleh ayah mertua. Mengapa ada syukuran empat bulanan seperti ini? Sesuai dengan bunyi ayat Al-Quran (QS Al-Mukminun: 614) dalam empat bulan kehamilan, seorang wanita dan calon bayinya telah melewati tiga fase. Empat puluh hari pertama pembentukkan nuthfah (air mani), empat puluh hari kedua menjadi ‘alaqoh (segumpal darah), dan empat puluh hari ketiga (wicis bulan keempat) adalah pembentukkan mudhghoh (segumpal daging).

ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةَ عَلَقَةً فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظَامًا فَكَسَوْنَا الْعِظَامَ لَحْمًا ثُمَّ أَنْشَأْنَاهُ خَلْقًا آخَرَ فَتَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِينَ


“Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta yang paling baik.”

Pada awal periksa kehamilan, dokter memprediksi bahwa calon dede payi saya akan lahir pada 1-15 Desember 2015. Mohon doanya ya teman-teman, semoga Alloh mempermudah proses kehamilan saya hingga persalinan kelak. Janin saya bisa tumbuh dan berkembang secara optimal. Anak saya lahir dalam keadaan selamat dan sehat, baik lahir maupun batin. Pun begitu dengan ibunya supaya bisa bugar kembali, memberikan ASI hingga dua tahun, dan bisa menjadi orangtua yang baik untuk anak saya kelak. Aamiin aamiin yaa robbal ‘aalamiin :)

Hihihiii maap kalau terlalu antusias. Maklum anak pertama. Well, tapi seharusnya anak kedua nanti juga harus seantusias ini, ya.

Wassalaam.

15 komentar:

  1. cowok..yey..bayi kita sama..semoga sehat ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa mbak Dwi..
      Aamiin mudah2an mbak Dwi dan calon dedek bayinya juga sehat2 selaluuu :)

      Hapus
  2. Wah sudah 21 minggu ya, minggu-minggu luar biasa, dimana kita mulai merasakan getaran juga ya. Pantesan bulet, cowok itu.

    Selamat ya, semoga lancar sampai lahiran nanti. Jangan lupa persiapan ASI sejak dini dengan banyak makan sayur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ALhamdulillah yaa..
      Iya, makasi ya mbak udah diingetin ttg persiapan ASI. Aku juga mulai cari2 referensi nih untuk ASI dan melahirkan. Mohon doanya ya mbak..

      Hapus
  3. maaf lahir batin ya mbak, Wah perutnya udah mulai kelihatan nih, sehat selalu ya kehamilannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mak Lidyaaaa..
      Aamiin. Makasi banyak atas doanya Mbak Lidyaa

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  5. Ah jadi ikutan seneng membacanya. Selamat ya, mbak.Semoga sehat selalu ibu dan bayinya. Duh saya mah ga bisa komen banyak berhubung ga punya pengalaman hamil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hweheeheh terima kasih banyak mbaak udah mampir.
      Mudah-mudahan Alloh kasih yang terbaik dalam segala hal yaa untuk Mbak Efi, aamiin

      Hapus
  6. Perkiraan di awal Desember ya, Mbak. Semoga kehamilan sehat dan nanti dapat melahirkan dengan lancar ya, Mbak. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terima kasih banyak atas doanya.
      Jadi terharu didoain padahal kita baru kenal di dunia maya ya :)

      Hapus
  7. Mbak Nisaaa, selamat ya. Saya turut seneng loh bacanya.
    Semoga lancar sampai lahiran nanti ya, Mba. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi mbak pipittt.
      Aamiin yaa robbal 'aalamiin.
      Mudah-mudahan Alloh kasih rejeki yang terbaik buat mbak pipit yaa, aamiin :)

      Hapus

Terima kasih sudah berkomentar dengan sopan :)