Kamis, Juli 02, 2015

[My 1st Pregnancy] 16 Week

  10 comments    
categories: 
Assalaamu'alaikum...

Yuhuuuu.. this post is about my first pregnancy milestone :)

Sebelumnya saya udah ceritain, alhamdulillah tahun ini saya dikasih kado sama Alloh dengan adanya calon dede payi di peyut.

Seperti biasa, akhir bulan adalah jadwal saya check up kehamilan di RS Muhammadiyah sama dr. Dewi Rumiris. Terakhir periksa, Kamis (28/5/2015) udah 11 minggu. Lalu untuk bulan ini, saya baru sempet memeriksakannya pada Rabu (1/7/2015) dari jadwal yang seharusnya Kamis (25/6/2015). Aturan itung-itungan saya si periode kehamilan saya pas masuk 4 bulan atau 16 minggu. Entah kenapa, si dokter bilangnya udah 17 minggu.

Karena versi si dokter udah 17 minggu, diagnosa dokter bilang, bayi saya kecil. Huhuhuu.. "Liat nih, bayinya kecil. Harusnya 17 minggu, ini 16 minggu 2 hari, beratnya 173 gram", kata si dokter sambil memperlihatkan layar USG. Berat badan saya juga turun (lagi). Stepnya dari 67 - 66 - 65 kg sekarang :D

Saya yang orangnya polos bin selebor, iya-iya aja dibilang gitu sama si dokter. Nggak berusaha nanya gini gitu. Protes kek kalau sesuai itungan emang 16 minggu. Kalau bayi kecil si saya maklum juga. Lah wong saya masih picky buat makan. Trimester pertama sempet nggak pengen makan ikan karena otak saya bilang, itu amis. Trus pas puasa gini, berasa bingung aja makan ikan apa. Secara hidup berdua, lebih sering ikan dibuang ketimbang habis dikonsumsi T_T Jadinya saya lebih sering makan sayur-sayur aja sama nasi.

Awalnya pas dibilang gitu saya nyantai, tapi suami panik. Maklum, anak pertama. Saya sempet konfirmasi lagi sama susternya via telepon tentang berat bayi. However, suster bilang, bunda nggak usah panik. Biasanya kalau ada kelainan baru keliatan pas 6 bulan. Udah dibilang gitu sama suster, saya justeru jadi kepikiran. Duh ngerasa bersalah karena selama ini nggak dijaga makannya -___-"

Saya juga jadi inget milestone kehamilan kakak ipar saya yang cuman terpaut 1,5 bulan lebih dulu. Ya siih, setiap kondisi bumil dan anak nggak bisa disamain. Duh, tapi kepikiran juga kalau sepertinya kemunduran yang saya alami. Si kakak ipar, seumur kehamilan saya, janinnya udah kerasa nendang-nendang. Berasa aktif. Sementara saya, masih polos aja *mendadakbingung*

Satu-satunya cara buat nenangin saya adalah curhat sama temen. Kalau curhat sama anggota keluarga lain macem kakak atau mama pasti bakal ada judgement dan nasihat-nasihat lainnya. ARGH, i dont need it. Saya butuh encourage supaya tenang.

Kenapa nggak curhat sama dokter? Yaa gitu deh, masih berasa belum nyaman/ Saya kalau ke dokter blank gitu, nggak mau tanya apa. Udah niat dari rumah mau tanya 1 2 3, eee yang ditanya cuman 1. Selebihnya saya ceritain ke temen. Sungguh, dont try this when you are pregnant!

Puasa dan Hamil

Oiya, alhamdulillah tahun ini juga saya puasa meski hamil muda. Sempet jebol si sehari karena parno sama dehidrasi. Jadi di awal-awal puasa itu, saya masih belum ngerti *sekarang juga nggak ngerti-ngerti amat si* asupan-asupan apa aja yang bagus untuk bumil.

Saya konsumsi air apa aja yang penting nyampe 2 lier per hari. Kalau buka puasa, saya nenggak tiga gelas air teh. You knooow, panas banget boook di luar sanaaaa! Setelah itu campur-campur deh antara es buah, air putih, susu atau sari kacang ijo ABC. Efeknya pas puasa, air pipis berwarna kuning pekat, volume sedikit, dan bau. This is not good!

Akhirnya di hari kelima puasa, fisik saya berasa capek banget saat sahur dan bingung juga sama kondisi pipis saya ini. So, i decided to break from fasting. Bahahaha puasa ada liburnya begitu :D Selama seharian itu saya perbiki minum saya trus besoknya tjus lagi dehhh puasanya.

Sekarang? Yaa ditargetin minumnya. Sediain botol khusus yang tertera volumenya. Masih kurang-kurang juga si minumnya. At least, air putihnya harus diperbanyak. Hasilnya, kalau pipis saat puasa masih sedikit juga tapi nggak pekat banget, nggak separah di awal-awal puasa deh.

Jadi bumil cuman bisa usaha dan berdoa. Selebihnya kuasa Alloh. Jadi sekarang saya niat mau perbaiki pola makan. Doain biar nggak gertak sambel. Wkwkwkw. Trus selebihnya berdoa biar bayi sehat, timbuh kembang optimal, dan enjoy aja :) Mohon doanya yah ceman-cemaaann :*



Baby, maaf yaa nggak pernah kasih foto perkembangan kamu selama di perut. USG nggak pernah diprin, pas di USG juga nggak ad ayang fotoin :(


10 komentar:

  1. minta fotoin suster boleh kok biasanya mbak :) Sehat selalu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yahh..
      Yaah kebentur sam gadget juga sii yang nggak maksimal.
      Kalau pake digicam, gimana gitu rasanya Mak Lidya :D

      Hapus
  2. saya menyimak dan membaca saja mba ,,, semoga menjadi ilmu buat saya nanti hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwehehehee.. Trims ya udah mampiiiirrr :)

      Hapus
  3. wah, pengen segera merasakan juga. sehat selalu ya, mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terima kasih ya, Mbak.
      Mudah-mudahan Mbak dan suami diberikan yang terbaik segalanya oleh Alloh. Aamiin

      Hapus
  4. wah..beda 2 minggu ya mbak kehamilan kita..sehat2 selalu ya calon debay kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mbak Dwiiii.
      Semoga lancar dan sehat selalu yaah kehamilannyaa :)

      Hapus
  5. Wah .... Barokallah. :)
    Saya pingin hamil tapi gak hamil-hamil nih. :(

    Btw, selamat, ya? :) Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku doain mbak Anisa dikasih yang terbaik sama Alloh.
      Rejeki nggak cuman anak aja. Mudah-mudahan dikasih hal lainnnya yang lebih baik lagi, aamiin

      Hapus

Terima kasih sudah berkomentar dengan sopan :)