[My 1st Pregnancy] 12 Minggu.. Alhamdulillah

Assalaamu'alaikum...

Tiba-tiba di suatu pagi saya mendapat mesej dari Mbak Anazkia, "Mbak Nisa apa kabar? Lagi sibukkah? Kok jarang kelihatan nyetatus atau apa". Hihihiii jadi ge er rasanya ada yang memerhatikan keberadaan saya di Facebook :p

Yup, kalau diperhatikan memang dua bulan terakhir saya jarang banget, cenderung nggak pernah malah, update status di Facebook, Twitter, IG, juga Path. Bahkan, kalau dilihat dari intensitas menulis blog pun menurun di tiga bulan terakhir. Lihat aja tuh, posting blog saya menurun mulai dari Februari sampai Mei 2015. Pertanyaannya, ke manakah saya? *berasapentingbanget*



sumber: distrobutork-link.com

The good news isssss... AKU HAMIL! Alhamdulillaah :)
Penantian dua tahun satu bulan terjawab sudah. Mudah-mudahan nggak galau lagi sama omongan orang-orang, "Ini belum (hamil) juga?" Yup, jadi itu yang membuat saya selama ini malas bermain media sosial. Yaa alasan utama lainnya si karena malas isi pulsa tab saya, wkwkwkw. Sementara handphone saya sempet hilang juga 'kan.

Ikhtiar Kehamilan

Kalau ditanya resep suapaya bisa hamil? Saya dipijat sama buibu. Menurut penuturan dia ke Ibu saya, dia bisa ngurut untuk yang kepengen hamil. Maksimal tiga kali urut. Kalau tiga kali belum menghasilkan, ya udah.

Sudah lama sih ada orang yang menyarankan kepada saya untuk urut, urut, dan urut. Cuman saya masih rada nggak percaya dan cuek. Yang paling utama si karena malas. Saya pernah diurut dua kali di rumah, cuman karena hasil urutnya nggak terasa (badan seperti dicemek-cemek aja), akhirnya saya nggak lanjutin. Lalu, urut lagi sama nenek-nenek di Pondok Pinang, hasil rekomendasi tetangga. Saya males ngurutnya karena jauh, naik motor pula. Sekali urut, bulan besoknya nggak dilanjutin.

Nah, tiba-tiba berjodohlah saya dengan si Ummi (saya memanggilnya ummi) satu ini. Yang membuat saya yakin, dia ada batasan jumlah ngurutnya wicis cuman sampe tiga kali. Kedua, ibu saya terasa khasiatnya pasca diurut dia. Ketiga, bisa dipanggil ke rumah. Keempat, jam terbangnya tinggi. Saya aja susah juga minta diurut sama dia karena banyak jadwal urut.

Sisanya, saya rajin-rajinin sedekah, minta doa sama orang (yang ketemu di dunia nyata atau secara online di jejaring sosial), bikin sugesti sendiri saat ngeliat temen posting foto lagi hamil atau pamer anaknya yang baru lahir. Belakangan diketahui juga, suami menjalankan amalan. Semacam zikir rutin habis sholat. Konon, dia menjalankan amalan ini juga pada saat akan menikah dengan saya.

Pregnancy, My Wedding Anniversary Gift from Alloh

Sekali, dua kali diurut, saya selalu ketar-ketir tiap menjelang mens. Pasca diurut yang ketiga kali (bulan Maret), saya rada cuek. Malah saya baru muncul inisiatif untuk pakai aplikasi pendeteksi masa subur di Android. Saya kasih tau suami gimana cara pakainya.

Nah, tumben banget dalam sebulan itu (Maret) saya terserang flu dua kali. Rupanya flu yang kedua itu adalah tanda-tanda saya hamil. Iya, jadi badan itu rasanya pada ngilu. Entah masuk angin atau apa, meneketehe. Yang jelas, saya anti dikerok. Mau minum obat warung, sama suami juga dilarang. Karena dia ada firasat bini gue hamil. Saya sendiri males ke dokter. Pikir saya, aaahh cuman ngilu-ngilu gini aja yang cuman butuh istirahat. Dibilang sakit juga tapi makan saya doyan banget. Apa aja dimakan. Hehehehe.

Seminggu lewat dari jadwal mens, saya penasaran juga sama test pack dan omongan orang-orang, "Elu hamil kali, nis. Kan ada yang flu-flu gitu tanda-tandanya". FYI, biasanya setelat-telatnya mens saya cuman 4-5 hari, abis itu jebooool. Nah, ini udah lebih dari 5 hari, minta dibeliin test pack lah saya sama suami. Dua hari saya simpan test pack di rumah. Saya lupa tanggal berapa ngeceknya. Subuh-subuh ngetes dan hasilnya ada GARIS DUA! Alhamdulillaah.

Ilustrasi test pek dari internet. Soalnya punya saya ada di Hp yang hilang itu T_T (sumber: ibuhamil.com)

Waktu pas liat hasil test pek itu rasanya nggak gimana-gimana. Nggak terkejut. Nggak juga stress. Bingung juga sih saya. Lalu, saya berikan ke suami yang waktu itu habis sholat Subuh. Lah, si suami nggak ngerti cara bacanya. LOL. Ya udah intinya, "aku hamil", kata saya. Abis itu suami bilang alhamdulillah dan saya minta peluk. Minta?

Trus buru-buru minta ke dokter kandungan deh buat mastiin everything's right and okay. Saya pilih di Brawijaya Women and Children Hospital. Karena faktor lokasi yang deket banget, kualitas, dan prestige sih. Hahahah.. Tapi begitu tau berapa harga periksanya, habis itu nggak mau lagi di situ. Cukup sekali aja. Kasian suami, kecuali dibayarin kantor :(

Tanggal 10 April saya dinyatakan POSITIF HAMIL sama dokter Dewi Prabarini. Ini bisa dibilang kado ultah pernikahan saya yang kedua, 23 Maret. Terima kasih Alloh atas anugerah ini. Semoga saya dan suami bisa menjalankan sebaik-baik amanah-Mu ini. Aamiin yaa Rob :)

Ngidam, Nggak Ngidam

Kalau ditanya, NGIDAM APA NGGAK? Saya jawabnya bisa iya, bisa nggak. Alhamdulillah nggak parah banget sih ngidamnya, tapi juga nggak bisa disebut hamil kebo. Alhamdulillah masih bisa ketemu matahari pagi, nggak ada morning sickness, tapi bawaannya ngantuk melulu. Kalau udah jam 11-an nih saya ngantuk, tapi siang hari bisa segar bugar saya. Kalau siang gitu ngapain? Mau main laptop, mata nggak kuat lama-lama. Pusing bawaannya. Akhirnya putusin nonton film di TV. Lalu yang penting NGERUJAK! Tiada hari tanpa ngerujak! Ngerujak baru berhenti pas kehamilan saya usia 11 minggu.

sumber: farizm.tumblr.com
Nanti ngantuk dan tidur lagi deh pasca maghrib. Begitu suami pulang, sekitar jam 10-an malem, saya bangun. Yaa  makan malem, nonton TV, pokoknya melek sampai tengah malam. Baru tidur lagi sekitar jam 12-an.

Sampai saat ini saya hanya merasakan eneg, perut bega, kembung. Dokter menyarankan untuk makan sedikit, tapi sering. Saya masih agak bandel juga sih. Tergantung ada tidaknya makanan aja. Hehehee.. Even kalau udah laper itu perut rasanya periiihh banget di ulu hati. Ohya karena kondisi perut yang terkadang serba salah, saya sendiri suka takut salah makan. Takut nanti perut jadi nggak enak, apalagi saat sedang bepergian.

Trus agak susah makan juga. Jadi kalau mau makan seperti nyari rasa. Pertanyaan tiap hari, "yang enak makan apa ya?" Saya pun nggak pernah masak selama hamil. Seinget saya cuman tiga kali masak. Itu pun nggak pernah saya habiskan hasil masakannya karena ngerasa nggak enak. Alhasil dibuang. Alhamdulillah tinggal deket sama kakak permepuan. Kalau mau makan, yaa nebeng aja sama dia. Kalau mau sesuatu, deket rumah banyak jajanan jadi tinggal minta tolong sama orang lain untuk membelikannya.

Saya sempet nggak mau makan ikan. Bawaannya amis aja gitu. Jadi paling saya ganti dengan konsumsi daging atau telur ayam.

Anyway, suami saya protektif banget selama hamil trimester satu. Saya diminta melihara asisten rumah tangga, nggak boleh capek, nggak boleh naik motor sama sekali. Kalau mau pergi, kendarai mobil aja. Itu juga jangan jauh-jauh. Alhasil, saya hentikan aktifitas blogger. Setip ada undangan blogger, saya tolak secara halus. Yaaa mupeng juga liat temen-temen pergi. Bosan juga di rumah. Sabar-sabarin aja deh. Mudah-mudahan bayinya sehat selalu, juga ibunya.

Saat ini usia kehamilan saya udah masuk 12 minggu. Minta doa yah sama teman-teman. Mudah-mudahan kehamilan ini lancar sampai proses persalinan. Mommy dan calon bayinya sehat selalu dan selamat. Aamiin.. Yang sedang ikhtiar kehamilan, mudah-mudahan Alloh kasih yang terbaik untuk teman-teman.

Ada satu pernyataan ustadz yang saya dengar di acara Damai Indonesia di TV One. Kurang lebih seperti ini, "Jadi ada orang yang minta amalan sama Ustadz agar bisa punya keturunan. lalu ustadz berkata, 'Jangan minta hamil, tapi mintanya berikan segalanya yang terbaik dari Alloh untuk kamu. Kalau memang belum hamil itu baik bagi kamu, minta pengganti yang lebih baik lagi.'"

Saya sendiri dulu doanya begini, "Ya Alloh berikanlah keturunan di waktu yang tepat untukku, tapi kalau bisa jangan lama-lama". Ini rada maksa juga si sebenernya doanya. Hehehe.. Rejeki Alloh berlimpah, nggak cuman dalam bentuk anak juga harta. Dulu waktu saya belum hamil, saya berusaha untuk selalu positive thinking. Oh mungkin Alloh belum kasih anak karena saya masih diberi waktu banyak yang bebas. Mungkin saya disuruh lancarin nyetir mobil dulu. Alhamdulillah dikasih rejeki lain, yaitu kesehatan, menang lomba, bisa anter orangtua ke sana ke mari.

Intinya keep believing to Alloh. Alloh nggak pernah tidur, Alloh Maha Baik, dan Maha Mengetahui apa-apa yang terbaik untuk Hamba-Nya. Jiaoyo!

Komentar

  1. Hihi sama lg hamil anak pertama juga. Aku 28 minggu skrg, so far so good, lancar aja ga ada gangguan apa-apa. Semoga kita lancar sampe hari H nya yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillahh udah 28 minggu ya mbak.
      Mudah-mudahan mommy sama dedeknya selalu diberi kesehatan juga keselamatan ya <3

      Hapus
  2. congratulation on your first pregnancy. sehat2 ibu dan calon bayi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin..
      makasih Mbaaak.
      Semoga segala kebaikan kembali buat mbak dan keluarga :*

      Hapus
  3. Alhamdulillah selamat mb nisa :) saya juga lagi promil jalan 2tahun pernikahan juga, tetap semangatttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaaaayy..
      Mudah2an kali ini sukses ya mbaak.
      Tetap semangat dan keep positive thinking sama Alloh. Alloh Knows Best :)

      Hapus
  4. Selamat ya, semoga diberi kesehatan terus :)

    BalasHapus
  5. wah selamat ya mbakkk :) Semoga sehat selalu dedeknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Dedek dan momynya ya, mas.
      Terima kasih doanya. Semoga yang ngedoain juga sehat terus :)

      Hapus
  6. Alhamdullilah, selamat yah mba..
    kalo boleh tau pijat-nya dimana yah mba?
    saya boleh minta contact-nya?
    saya sudah 2 tahun 3 bulan belum dikasih kepercayaan :)
    terima kasih

    BalasHapus
  7. ihh senengnya..
    alhamdulillah jadi ikut seneng bacanya. Artikel pertama yang aku baca mbaknya lagi bahas IVF, eh ternyata mbak hamil tanpa program IVF. Masya Allah, alhamdulillah banget.

    Jadi pengin tahu juga mba, pijatnya dimana ya, boleh minta kontaknya?

    Terima kasih. :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkomentar dengan sopan :)

Postingan populer dari blog ini

Merayakan Ulang Tahun Anak di Rumah

Merawat Kulit Wajah bersama Garnier Duo Clean Whitening-Smoothing

[My 1st Pregnancy] Tentang Jenis Kelamin di Minggu ke-21