Senin, Juli 29, 2013

Pregnant or Not, I Enjoy Every Step of My Life

  1 comment    
categories: 
Hari ini saya seperti menemukan spirit baru..
Oke. Jadi hari ini saya pergi ke dokter klinik kantor saya. Tujuan awalnya si mau berobat atas keluhan sakit pinggang yang saya derita. Takut-takut kalau ada gejala batu ginjal. Lalu, saya ceritakan padanya kalau keluhan sakit pinggang ini muncul saat saya menikah. Dari situ omongan seputar pernikahan berlanjut.


Saya ceritakan padanya kalau kami memang sedang dalam program memiliki anak. Lalu, sang dokter (seperti) langsung menentang. Menurutnya, buat apa sih punya anak buru-buru? Nikmatin aja dulu hidup berdua. Jalan-jalan, nonton. Pacaran saat pisah rumah itu berbeda loh kondisinya saat pacaran dalam satu rumah. Itu butuh penyesuaian lagi loh. Well, saya langsung tune in dengan apa yang dibicarakannya.

Lebih lanjut, dia bilang, saya dua tahun loh baru punya anak. Dan itu memang kami jaga sekali. Kami tidak mau punya anak buru-buru. Biarin aja kenal lebih deket lagi. Kalau pacaran, kalau lagi marah kan masih bisa nepu-nepu. Kalau sekarang mau nepu gimana lg. Kalian harus cari jalan keluar supaya masalahnya selesai. Hadapi itu sama-sama. Kalian juga belum tahu kan maunya suami kayak gimana. Kayak sekarang, suami saya udah tau kalau tiba-tiba saya diem aja itu kenapa. Maunya gimana. Kamu juga belum tahu kan diemnya suami kayak gimana, harus bertindak gimana.

Tapi dok, orang sekitar kan udah pada berisiik. Pusing saya.
Yaaa biarin aja mereka berisik. Toh yang jalanin hidup itu kamu berdua kok. Emangnya kalau kamu punya anak, mereka mau repot ngurusin anak kamu? Belum lagi kalau kamu hamilnya nggak enak. Kayak saya, waktu hamilnya repot. Masuk ke mall, 10 menit kemudian udah ngajak pulang karena nggak kuat dengan mualnya.

Bohong itu kalau dibilang, pas punya anak juga masih bisa kayak pacaran. Fokus udah ke anak. Walaunpun cumam buat nonton ke bioskop yang cuman 2 jam, pasti nggak konsen deh. Pikiran ke anak. Perempuan beda sama laki-laki. Kalau laki-laki sih ya mungkin masih bisa.

Tapi perbedaan umur saya dan suami itu jauh banget dok. Jadi, pengen buru-buru punya anak.
Lalu, si dokter bilang. Saya nikah umur 25, suami saya 35, kami nggak masalah. Yang penting kan wanitanya. Kalau laki-laki, umur berapa pun nggak masalah. Kalau wanita,  maksimal umur 35 tahun. Nah ini, kamu masih 10 tahun lagi, loh. Masih lama itu. Saya dua taun baru punya anak. Setengah tahun pakai KB, begitu lepas langsung hamil. Ya, KB-nya dibawa santai aja. Jangan berhubungan pas lagi masa subur. Kamu ngerti kan cara gitu masa subur gimana. Selebihnya kadang saya pakai kondom.

Trus kan suka jiper juga, dok sama mereka yanh tokcer. 
Ya udah sekarang kalau kamu ditanya, kamu senyum aja. Mereka juga udah tahu koo. Kalau kamu jawab, mereka akan ngejawab terus. Jadi, ya udah, senyumin aja. Saya udah kenyang banget digituin. Tiap ditanya udah punya anak belom? Senyuuuum *sambil meragain senyumnya*

Dari percakapan itu, saya seperti mendapat spirit baru tentang kehamilan. Bukan, bukan saya tidak mau memiliki anak. Ini sebagai hiburan dan peningkatan kepercayaan diri saya juga begitu orang-orang bertanya, udah hamil blm?

Ini pula yang mama saya kerap ucapkan saat saya curhat padanya ttg omongan orang-orang yang menanyakan kandungan saya. Kata mama, nggak enak loh punya anak buru-buru. Jadi nggak nikmatin masa berduaan bareng suami. Rasanya capek amat, abis nikah langsung punya anak. Nggak ada waktu istirahatnya. Hmmm rupanya ini yang dimaksud mama.

Sejujurnya saya pun pasrah sama Allah. Kalau dikasih, yaa alhamdulillah. Kalau pun belum, yaa jangan terlalu lama juga punya anaknya. Aaahh yang jelas untuk saat ini saya sudah lebih lega mendengar omongan dokter tersebut. Saya juga bukannya tidak mau punya anak. Saya hanya mencoba mensyukuri atas segala nikmat yang Alloh berikan pada saya. I enjoy every step of my life because I know, Alloh knows best for me :) Jika memang sudah waktunya, in syaa Aloh, jalannya akan dipermudah olehnya.

Begitulah kira-kira hikmah yang saya dapat hari ini.

Sekarang saya mau mandi dulu biar badan seger dan wangi begitu suami pulanh *kiss

1 komentar:

Terima kasih sudah berkomentar dengan sopan :)